banner_pasirpari

Redefinisi Bhakti Ganva

Bhakti Ganva (BG) merupakan program kerja gabungan antara himpunan mahasiswa jurusan Arsitektur dan Teknik Sipil di Universitas Katolik Parahyangan (Unpar) Bandung. BG sudah berjalan setidaknya dalam delapan tahun terakhir dan menghasilkan tujuh bangunan yang tersebar di kampung-kampung di Kabupaten Bandung dan sekitar.

Berproses secara dialektis, visi, misi, dan arti BG terus bertambah, berkembang, dan ter-redefinisi setiap tahunnya. Adapun semangat awal BG muncul diantara mahasiswa untuk mencari kegiatan yang positif dan dapat dilakukan secara kolaboratif antar dua jurusan. Dari titik itu kemudian muncul harapan dan cita-cita untuk memajukan kampung-kampung tertinggal yang masih dapat dijangkau dari Bandung. BG membantu dengan cara pembangunan infrastruktur fisik dan mengaplikasikan ilmu yang dipelajari di kampus.

Metodologi Pemberdayaan

Setidaknya sejak tahun 2017, metode yang digunakan BG mencakup penentuan parameter pemilihan kampung vis-a-vis kemampuan yang dimiliki oleh panitia BG di tahun itu. Misalnya, jarak ke kampung dan waktu tempuh dari kampus, ketersediaan tanah wakaf, aksesibilitas untuk mengantarkan bahan bangunan, dan yang terpenting, urgensi masalah yang dimiliki oleh kampung terkait.

Metode Participatory Action Research (PAR) merupakan salah satu cara BG dalam mendapatkan data yang valid untuk kemudian diolah menjadi desain kegiatan. Metode pemetaan PAR pertama didapatkan melalui pengajaran dari Architecture Sans Frontières Indonesia (ASF-ID) yang kemudian dipakai dan diadaptasi sesuai dengan kebutuhan BG. Metode PAR mencakup pemetaan kesejarahan, lingkungan, jadwal mingguan dan bulanan, potensi, dan gambar kampung impian.

Membangun sebuah fasilitas umum tidak dapat lepas dari pengguna yaitu penduduk kampung. Dengan meyakini proses pemberdayaan, BG berharap penyelesaian masalah yang ditawarkan dapat berlangsung terus dan berkembang. Pembangunan dilakukan dengan cara kerjasama bersama warga sehingga menciptakan sense of belonging. Peresmian bangunan dilakukan secara simbolis lewat acara serah terima bangunan sebagai bentuk tanggung jawab BG kepada warga maupun kepada kampus Unpar.

Diagram proses
Diagram proses: survey Kampung (1), analisis/pemilihan kampung (2), penggalian masalah melalui pemetaan partisipatoris (3), perumusan solusi (4), rencana kerjasama multi pihak (5), menyama-ratakan persepsi: Rakbar (6), pembangunan (7), peresmian (8).

Antara Idealisme dan Pragmatisme

Sebuah dilema mesti saya hadapi dalam menjalankan BG; antara target pelaksanaan program dan waktu yang dimiliki kawan-kawan mahasiswa. Keseluruhan jadwal BG harus dapat menyesuaikan batasan waktu yang disepakati oleh kedua himpunan mahasiswa dan administrasi Unpar. Hal ini membuat keseluruhan kegiatan harus terfokus pada jadwal waktu, selain kepada target hasil pembangunan. Secara ideal, BG ingin untuk memberikan dampak yang signifikan dan menyeluruh, tetapi masih fit-in dan sustainable bagi kampung. Beberapa studi kasus berikut ini merujuk pengalaman BG 2017, BG 2018, dan BG 2019.

BG 2017 membangun fasilitas pendidikan anak usia dini (PAUD) dan ruang serba guna di Kampung Pasirpari, Ciwidey. Kampung ini dipilih karena kebutuhan PAUD sudah menjadi masalah sejak lama. Pemetaan dilaksanakan selama empat minggu. Pemetaan menghasilkan tidak hanya fungsi bangunan yang akan dibangun, tetapi juga konsep kampung impian Pasirpari mencakup visi satu dekade kedepan. Kemudian hari masalah muncul pada kepanitiaan. Jauhnya lokasi kampung menyebabkan hanya segelintir mahasiswa yang memiliki waktu dan tenaga untuk menjalankan kegiatan. Namun demikian bangunan PAUD dapat diselesaikan. Selang waktu kemudian warga manambahkan taman bermain dan diketahui adanya kepengurusan PAUD.

BG 2018 belajar dari kekurangan tahun sebelumnya, yakni soal jarak ke lokasi kampung. Di tahun tersebut kedekatan lokasi kampung menjadi parameter utama. Kampung Buntis di Cimenyan hanya memakan waktu perjalanan bolak-balik sekitar dua jam. BG 2018 membangun mushola dan ruang serba guna meskipun kampung ini relatif sudah lebih maju. Parameter lain, seperti konsep bangunan, pengelolaan keuangan, dan timeline juga terpenuhi. Bahkan sangat tepat waktu. Pekerjaan selesai sebelum ujian akhir semester. Kemudian peresmian dan serah terima bangunan kepada kampung diselenggarakan.

PAUD Pasirpari
PAUD Pasirpari

Perubahan dan Adaptasi

Namun, beberapa bulan kemudian didapati jika mushola Kampung Buntis tidak digunakan sama sekali, tidak ada yang mengurus sehingga tampak tidak terawat. Ini adalah situasi yang kontras dengan Kampung Pasirpari yang memiliki sense of ownership terhadap PAUD mereka. Padahal, design-wise, BG 2018 lebih eksploratif pada segi arsitektur, pada aspek bentuk bangunan. Dalam BG 2018 yang terlewat adalah kualitas interaksi dan kerjasama dengan warga Kampung Buntis. Sebuah prasyarat agar warga dapat menggunakan dan memelihara bangunannya. Sebagai catatan, pada 2018 terjadi pergantian periode kepengurusan himpunan yang otomatis menyebabkan perubahan kepanitiaan BG.

Langkah perbaikan dimulai dengan saling memperkenalkan diri lagi, sosialisasi lagi, mencari tahu apa masalah yang membuat warga enggan menggunakan bangunannya. Satu diantara pemasalahan bersumber pada pilihan material; sejak awal banyak digunakan material terekspos terhadap cuaca, misalnya lantai aci, dinding bata roster, penutup anyaman bambu, hingga lubang pada ampig yang menyebabkan burung dan ayam masuk. Perkara tersebut secara satu persatu dicoba dicari jalan tengahnya. Dengan pendekatan sosial, warga Kampung Buntis secara perlahan mulai menerima bangunan mushola, sehingga menjadi bagian dari kegiatan keseharian mereka.

BG 2019 dilaksanakan di Kampung Garung di Cibiruwetan. Kampung Garung tidak memiliki saluran irigasi langsung maupun sumur. Warga mengandalkan sebuah saluran dari mata air yang terletak sepuluh kilometer kearah puncak Gunung Manglayang. Sebagian warga lain harus mengumpulkan uang untuk membeli air dari truk tangki. BG 2019 memutuskan untuk membuat sarana mandi cuci kakus (MCK) yang dilengkapi bak penampungan utama. Sehingga warga kampung secara bergiliran dapat menggunakan toilet dan mengambil air. Fasilitas MCK ini juga memiliki tempat ngariung, duduk bersila berkumpul di lantai atas. Akibatnya MCK menjadi salah satu tempat yang paling sering dikunjungi oleh warga kampung.

Sebagai catatan, BG 2019 memiliki suatu anomali karena masa kerja yang singkat; hanya enam bulan. Sehingga pada tahun tersebut kami dituntut untuk ekstra hati-hati dan mesti melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan program di tahun-tahun kebelakang. Kami mencoba memaknai kembali apa yang telah dibangun BG, dan mencoba mencari setiap pelajaran dibaliknya. Artinya, berusaha meredefinisi misi dan visi BG, secara seksama mempelajari apa yang diwariskan oleh kakak-kakak kelas yang sudah lulus atau sudah sulit ditemui.

Buntis
Mushala Buntis

Refleksi dan Langkah Kedepan

Mengetahui adanya bangunan BG yang tidak terpakai oleh warga membuat kami bersikap hati-hati dalam mengelola program dan dalam berinteraksi dengan warga. Kejadian itu membuat kami harus berpikir dua kali sebelum memulai kegiatan pembangunan. Juga muncul pertanyaan, adakah bangunan BG lain yang memiliki nasib yang sama? Maka kami memulai program Revisit yang menekankan aspek evaluasi, pengakuan dan perbaikan terhadap kesalahan-kesalahan. Hal tersebut menjadi syarat sebelum membuat desain program baru. Tidak boleh lagi secara sebelah mata melihat kampung sebatas lahan kosong untuk dibangun.

Pada akhirnya, proyek BG menjadi subyek yang dapat didiskusikan dan dipertanyakan. Misalnya, apakah BG sudah mengaplikasikan ilmu arsitektur dan teknik sipil sebagaimana didapat di ruang kuliah? Bagaimana bentuk pertanggung-jawaban jika jalannya kegiatan tereduksi menjadi sekadar memasang glass reinforced concrete, kaca, dan keramik? Meskipun, secara pribadi saya yakin jika desain adalah bahasa universal. Dan ekspresi kebahagiaan warga kampung juga adalah sebentuk bahasa yang universal. ///

Bagikan:

Josephine Livina

Penulis: Josephine

Josephine Livina adalah mahasiswa arsitektur tahun akhir di Bandung. Josephine menaruh minat pada urbanisme, sejarah, dan struktur sosial. Saat ini mencari pengalaman nyata dan unik untuk belajar dan tumbuh.

Leave a comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *